Ditembak Ceweq paz ValeN’tine

Hari ini tanggal 14 Februari dan aku harus bangun pagi. Hoaahhmmm… Ngantuk banget dech pokonya. Tapi yach mau gimana lagi?! Di hari Valentine yang berbahagia ini aku harus mengikuti test OCBC NISP di UNPAR jam 9.00 pagi.

Ga pagi-pagi amat sich sebenernya, tapi aku kan biasa bangun siang, terlebih sehari sebelumnya aku bener-bener kecapean. Jadi yach bangun jam 7.30 itu uda perjuangan banget. Alarm-ku bunyi tepat waktu, semenit kemudian tanganku gatel mencet tombol snooze dan akhirnya bobho lagi dech ZzZzzZz…

**weQz** Sekarang uda jam 8.30!!! Aku langsung beranjak bangun, mandi 10 menit, teruz langsung ngebut ke UNPAR. Biasanya perjalanan ke UNPAR memakan waktu 30 menit, tapi karena kali ini cepet-cepet dan kebetulan jalanan kosong, Sabtu gitu loh, jadi 20 menit juga uda cukup dech. Aku kan parkir di B2 (turun 3 lantai dari lantai 1: SB, B1, lalu B2) dan ruang test-nya di lantai 8, kalo nunggu lift yang pake siput naek kuya pasti telatnya banget-banget-banggeeettt dech. So, berdasarkan pengalaman pribadi, aku pun memutuskan berlari naek daun, eh naek tangga maksudnya. Kebayang kan gimana capenya lari-lari 10 lantai?!

Ya ampoen ruang test-nya dipindah dari lantai 8 ke lantai 7, turun lagi dech. Udah mah buru-buru rusuh ga jelas, eh paz masuk kelas belom ada orang NISP nya donk. Padahal saat itu udah jam 9.01!!! Gu-ditunggu-tunggu, ternyata akhirnya dateng juga tuh si orang NISP jam 9.36 tepat, di jam ku sich jam segitu yach. Geblek banget dah ini orang bank, ngaretnya ga kurang lama apa?!

Akhirnya psychotest-nya, yang hanya berdurasi 27 menit pun dimulai (asli aku ga mengada-ada, emang beneran waktunya cuman 27 menit, 20 menit test logika, 7 menit test kepribadian). Setelah itu kita, peserta test yang berjumlah 44 orang,pun menunggu 5 menit untuk mengetahui siapa yang lolos test untuk melanjutkan focus group discussion (FGD ).

27 + 5 = 32 menit (waktu test) < 36 menit (waktu ngaret)

Bener-bener dech ini merupakan test tersingkat yang pernah aku ikuti, dengan cara penilaian yang ga jelas banget. Dan hasilnya, sudah jelas dan sudah pasti, aku ga lolos gitu loh. Pertama kalinya loh aku ga lolos di tahap awal seleksi huhuhu…

Beres test aku ga langsung pulang, diem doeloe di UNPAR ketemu beberapa teman dan ngobrol ngalor-ngidul (baca: ke sana ke mari) sampe jam 3an lebih gitu dech, teruz baru dech pulang ke rumah.

Eh, baru aja 5 menit sampe rumah, salah seorang temanku telepon, suru aku ke rumahnya. Terpaksa dateng dech ke Lengkong Kecil, soalnya kan dalam hitungan jam dia uda terbang lagi ke Beijing.

Uda mah kurang tidur, uda mah kecapean, di hari Valentine yang berbahagia ini ternyata banyak teman mengajakku bermain, dan dengan senang hati semua ajakan mereka kutolak mentah-mentah. Mendingan juga bobho di rumah kaleee HaHaHa…

ZzZzzZz…

Paz lagi enak-enak bobho, eh tiba-tiba ceweq di rumah sebelah dateng, bawa bunga pula. Waduh, mau ngapain sich nich anak?! Sekarang emang jaman uda emansipasi, wanita boleh lah dianggap sudah setara dengan pria, tapi . . . kalo masalah ceweq dateng ke rumah cowoq bawa bunga: Mau ditaro di mana ini muka?! Ya jelas lah di kepala, masa di tembok, jadi muka tembok dech ntar.

Itu ceweq katanya sich sekolah di Aloy, baru kelas 3 SMA sekarang. Cantik loh anaknya, seksi pula, namanya Michelle. Dia dateng seorang diri, memakai terusan putih + sepatu hak putih, yang sangat serasi dengan kulitnya yang putih. Mawar yang dia bawa juga warnanya putih loh. Kata mama, putih itu melambangkan ketulusan. Tapi menurutku pribadi, putih itu melambangkan kemulusan. Haiyahhh… Apa pula ini?!

Selidik punya selidik, ternyata ini ceweq dateng ke rumahku bukan dengan tanpa tujuan. Dia dateng ke sini seorang diri karena katanya sich ada sesuatu yang ingin dibicarakan denganku. Aneh juga sich, jarang-jarang loh dia maen ke sini, secara kita ga begitu deket gitu loh.

Gatau apa maksudnya, tapi yang jelas itu ceweq ngasih aku mawar putih yang dia bawa tadi. Aneh banget ga sich?! Tapi, berhubung yang ngasihnya cantik, ya uda lah terima aja, ga ada salahnya ini koq, lagian kan aku single, dia juga single, double dech!!!

Setelah ngasih itu mawar, dia lalu mengajakku pergi makan malem berdua saja. Tawaran yang menarik. Tapi, ngga ah, aku kan lagi ga punya duit.

“Kita dinner yuk, please!!! Aku yach traktir dech!!!”

*dengan pandangan penuh harap, alias ngarep* “Boleh dech kalo gitu, mau ke mana?!”

^_^V

Singkat cerita, akhirnya kami berdua sampai juga di cafe yang dimaksud, Cafe Serodotan namanya. Nama yang aneh. Letaknya di Jalan Bengawan. Minimalis sich design-nya, tapi romantis banget suasananya.

Anehnya, saat itu jam 8 malam, tapi koq cuman kita berdua saja ya yang ada di sana?!

“Shel, ini cafe koq sepi amat sich?! Emangnya kamu booking semua yach?!”

“Hhmmm… Sebenernya ini cafe punya mamaku sich. Belom buka, rencananya baru minggu depan soft opening. Hari ini lagi uji coba gitu dech ceritanya. Menu makanan dan minumannya juga masi terbatas banget, gpp kan?!”

“Iya, gpp koq. Thankx yach uda ngajak aku ke sini.”

“Iya, sama-sama. Btw, Van. Sebenernya dari dulu aku uda nyimpen perasaan sama kamu. Emmm… Mau ga kalo kamu jadi cowoq-ku?!”

**dag-dig-dug-dhueerrr, panas dingin, salah tingkah, padahal sebenernya mau banget**

Kalo dipikir-pikir aneh banget nich ceweq. Maen bareng ga pernah, ngobrol jarang, sekarang paz hari Valentine tiba-tiba ngajak makan malem berduaan, teruz langsung nembak gitu. Duh, pusink kan. Jujur, aku sich seneng-seneng aja kalo bisa pacaran sama dia, tapi ini sikon-nya koq kaya yang ga tepat banget yach?! Serba dadakan banget gitu.

“Van, gmn?! Kamu mau kan jadi cowoq-ku?!”

“Emmm… Gmn yach?!”

**Kring… Kring…** [jelek banget bunyinya] *Goyang dombret..eeetttt… Goyang dombrettt…** [nah, ini baru suara ringtone yang bener]

“Sori, Shel!!! Sebentar yach, ada telepon.”

Si penelepon: “Chun, di mana?! Hayu ikut maen.”

Aku: “Aduh sori pizan, ga bisa euy!!! Gua lagi . . . Emmm…”

Si Penelepon: “Lagi apa?!”

Aku: “Bobho!!!”

Sialan banget dah yang telepon, ngerusak mimpi indahku saja. Kenapa coba telepon-nya ga nanti aja paz gua uda dicium gitu?! Walaupun itu semua hanya merupakan bagian dari bunga tidurku, tapi kan asyik HaHaHa…

======================================

PERHATIAN!!! Boleh copy-paste, tetapi mohon cantumkan sumber dengan linkback ke http://www.b0chun.com/. Terima kasih!!!

======================================

3 Responses to “Ditembak Ceweq paz ValeN’tine”

  1. Tyas says:

    Lebih keras lagi ngakaknya (_ _ !)

  2. mendapat faedah banyak sekali dari blog ini, smoga sll istiqomah berbagi ilmu.

Leave a Reply

See also: