Makan Malem Bareng Calon Mertua

Kejadian ini terjadi di masa lampau, kalo di grammar pasti pakenya PAST TENSE.

“Van, besok malem dateng ke rumah bisa ga?!” “Hah?! Ngapain?!” “Itu si papa ngundang kamu makan malem di rumah.” “Ii . . . iyaaa!!! Jam berapa?!” “Jam 7-an aja kamu dateng ke rumah yach, gimana?!” “OK!!!” “Sampe ketemu besok yach!!! Bye!!!” “Bye juga.”

Klek!!! Telepon aku tutup. Tak karuan perasaan ini, serasa baru mimpi. Tadi sebelum si Annice telepon, aku emang lagi tidur sich. Ga kaya kejadian kemaren, di mana aku marah-marah ketika ada yang telepon paz lagi tidur, kali ini aku senang ga kepalang. Rasanya kaya cicak-cicak di dinding, diam-diam merayap, datang seekor nyamuk, happp… lalu ditangkap!!!

Seneng banget rasanya hati ini. Tapi beneran loh, telepon dari si Annice tadi telah membuat hatiku berbunga-bunga, ada yang merah dan ada yang putih, setiap hari kusiram semua, mawar melati semuanya indah. Hatiku yang gersang kini seakan-akan telah ditaburi 7 karung pupuk + disiram air sebanyak 23 galon. Kali ini aku tidak bermimpi, sumpah, semuanya itu kenyataan. Besok aku diminta dateng ke rumah si Annice jam 7 buat makan malem. Berarti, besok aku bakal . . . KENCAN!!!

Kalo pada belom tau, Annice itu merupakan kecenganku semasa SMA dulu. Dia ini selain cantik, orangnya juga baek dan pinter. Sebagai cowoq yang standarnya tinggi, dijamin ga akan nyesel dech kalo bisa ngapelin ceweq yang satu ini.

Persiapan kecil pun aku lakukan keesokan harinya. Mulai dari ke salon potong rambut, nyemir sepatu, setrika baju, mencoba jas, test wangi parfum, sampe mencuci motor semuanya aku lakukan seorang diri. Eh, tapi ngapain juga yach sok pake jas segala, terlalu formal dech kayanya. Akhirnya aku menyiapkan kemeja tangan panjang, lengkap dengan celana panjang hitam + sepatu van toefl. Doakan aja yach semoga ga salah kostum.

Saat yang ditunggu pun tiba, jam 7 kurang aku sudah sampai di depan pintu rumahnya.

“Hai, Van!!! Ayo masuk!!! Si papa uda nunggu tuh.” “Hai, thankx yach uda ngundang aku makan malem ke rumah kamu.”

Makin bingung perasaan ini. Ada apa gerangan?! Si Annice koq cuman pake kaos sama celana pendek santai gitu yach?! Kaya baju bobho aja. Teruz ada urusan apa yach papanya pengen ketemu sama aku?! Apakah dia ingin meminta pertanggungjawabanku?! Tapi apa yang harus aku pertanggungjawabkan?! Secara aku baru sekali saja menyentuh tangannya gitu loh, itu pun hanya sebatas salaman.

Pikiran Iblis muncul dalam benakku. *Cihuyyy, si Oom mau ngejodohin gua nich sama si Annice. Senangnya!!!* Sepertinya bener kata temanku, kalo papanya si Annice tuh tau kalo aku sedang berusaha mendapatkan anak gadis satu-satunya itu.

“Malam, Oom!!!” “Oh, Van!!! Malam . . . Malam. Uda ditungguin dari tadi loh. Yux kita langsung makan aja.”

Acara makan malam pun segera dimulai. Hatiku diliputi perasaan senang plus khawatir. Masi gatau apa maunya si Oom. Sampai akhirnya dia berkata:

“Ivan, Oom denger dari Annice katanya kamu temennya banyak yach?!” “Ah, biasa aja koq, Oom!!! Annice tuh Oom suka melebih-lebihkan.” “Gini, Van!!! Oom kan sekarang jualan asuransi. Rencananya Oom mau ajak kamu join buat ngembangin jaringan Oom bla . . . bla . . . bla . . . Oom harap Ivan bisa bergabung..Soalnya kan banyak banget tuh keuntungannya. bla . . . bla . . . bla . . .”

Ya ampun, ini mah bukan kencan atuh namanya…

======================================

PERHATIAN!!! Boleh copy-paste, tetapi mohon cantumkan sumber dengan linkback ke http://www.b0chun.com/. Terima kasih!!!

======================================

3 Responses to “Makan Malem Bareng Calon Mertua”

  1. Tyas says:

    cing ateuh chunnnnnnnnn XD
    wakakakakakakakakakakakakakakakak, ngakak nih bacanya

  2. Saluuuut bwt tulisan anda, ter-inspirasi untuk sesuatu yang pasti akan kita dapatkan hari esok, bila kita selalu berdoa dan bekerja.

  3. artikelnya lumayan ajib, banyak yg bisa kita ambil, manfaat dan inspirasinya.

Leave a Reply

See also: