Pengaruh vs. Hubungan

Udah sering banget kayanya aku menerangkan tentang hal ini, tetapi mengapa masih banyak juga yang bertanya apa bedanya pengaruh dan hubungan?! Mereka yang sotoy biasanya menjawab: Oh, pengaruh itu satu arah, kalo hubungan dua arah. Teruz, so what gitu loh?! Kayanya hampir semua mahasiswa yang mau sidang tahu deh tentang hal ini, tetapi sayangnya kebanyakan dari mereka hanya sekedar tahu saja tetapi tidak mengerti. Apanya sich yang searah dan dua arah?! Untuk lebih jelasnya, marilah kita simak percakapan berikut:

Si monyet: “Chun, tau ga apa bedanya teh tawar sama teh manis?!”

Aku: “Yach jelas lah teh manis itu dikasih gula, kalo teh tawar ngga.”

Si monyet: “Salah, Chun!!! Kalo teh manis ada sendoknya, kalo teh tawar ngga!!!”

Dasar monyet!!! Orang jawab serius, dia malah maen-maen. Tapi, kalo dipikir-pikir bener juga sich. Sebenernya penyebab teh itu bisa menjadi manis adalah gulanya. Semakin banyak kita memasukkan gula, maka semakin manislah rasa teh itu. Gula menjadi variabel X (sebab: masalah) dan rasa manis menjadi variabel Y (akibat: gejala). Inilah yang dinamakan PENGARUH: (X) berpengaruh terhadap (Y) >>> sebab akibatnya jelas dan berlaku hanya 1 arah saja >>> banyaknya gula berpengaruh terhadap tingkat kemanisan, (X) berpengaruh terhadap (Y), tetapi tidak dapat dibalik menjadi tingkat kemanisan berpengaruh terhadap banyaknya gula, (Y) berpengaruh terhadap (X).

Selain itu juga ternyata teh manis dan teh tawar berhubungan dengan ada atau tidaknya sendok yang menyertai gelasnya. Jika kita pergi ke restoran dan membeli teh manis, kemungkinan ada sendoknya. Dan sebaliknya, ketika kita menjumpai minuman teh bersendok, kemungkinan besar rasa teh itu manis >>> hubungan bersifat 2 arah: (X) berhubungan dengan (Y) dan (Y) juga berhubungan dengan (X).

Segala sesuatu yang berpengaruh pasti memiliki hubungan, tetapi segala sesuatu yang memiliki hubungan belum tentu memiliki pengaruh. Banyaknya gula BERPENGARUH terhadap tingkat kemanisan, tetapi tingkat kemanisan TIDAK BERPENGARUH terhadap banyaknya gula. Jika ada teh manis, KEMUNGKINAN teh tersebut mengandung gula. Dan tentu saja jika ada teh yang mengandung gula, KEMUNGKINAN rasanya manis. Manis atau tidaknya teh juga BERHUBUNGAN dengan ada atau tidaknya sendok. Jika ada teh manis, maka KEMUNGKINAN di gelasnya ada sendok, tetapi manis atau tidaknya teh TIDAK DAPAT MEMPENGARUHI banyaknya sendok.

Untuk menghitung pengaruh, umumnya kita menggunakan regresi dengan persamaan sebagai berikut: Y = a + bX. Jika Y = 2 + 0,1X, maka setiap kenaikan 1 X akan menaikkan Y sebesar 0,1 >>> X berpengaruh terhadap Y >>> Y = gejala dan X = masalah >>> Jika tidak menginginkan adanya gejala tertentu, maka kita dapat menghilangkan/mengurangi X!!! Tetapi dengan meningkatkan kinerja Y, belum tentu akan berpengaruh pada peningkatan kinerja X, karena sekali lagi: PENGARUH SIFATNYA 1 ARAH SAJA!!!

Berbeda dengan hubungan yang menggunakan korelasi, di sini kita hanya melihat sejauh mana atau seberapa besar hubungan antar variabelnya, tanpa melihat urutan sebab akibatnya. Anggap saja antara teh manis dan sendok memiliki koefisien korelasi r = 0.9. Hal ini berarti bahwa jika kita menemukan gelas teh dengan sendok, ada kemungkinan sebesar 90% bahwa teh tersebut merupakan teh manis. Atau, jika kita menemukan teh manis, maka ada kemungkinan sebesar 90% bahwa di gelas teh tersebut kita akan menemukan sendok.

Umumnya, dalam setiap penelitian dengan judul PENGARUH, si penulis juga tetap akan melihat seberapa besar korelasinya (melihat besarnya hubungan), tetapi dalam penelitian yang berjudul HUBUNGAN, umumnya tidak akan ditemukan hal-hal yang berkaitan dengan besarnya pengaruh. So, kalo ada yang nanya apa bedanya hubungan dan pengaruh, jangan bingung lagi yach. Ingat saja tentang bedanya teh manis dan teh tawar. **nikmatnya menulis blog ditemani segelas teh manis hangat**

^_^V

CATATAN

[1] PENGARUH biasanya digunakan untuk menghubungkan antara USAHA yang dilakukan oleh perusahaan dengan HASIL yang diperoleh oleh perusahaan, contoh: pengaruh antara gencarnya iklan (usaha) dengan awareness konsumen (hasil), pengaruh antara diskon (usaha) dengan niat beli konsumen (hasil), pengaruh antara kompensasi/gaji (usaha) dengan kinerja karyawan (hasil), dsb.

[2] HUBUNGAN digunakan untuk menghubungkan antara HASIL dengan HASIL, misalnya: hubungan antara kepuasan konsumen (hasil) dengan loyalitas konsumen (hasil), dsb.

======================================

PERHATIAN!!! Boleh copy-paste, tetapi mohon cantumkan sumber dengan linkback ke http://www.b0chun.com/. Terima kasih!!!

======================================

20 Responses to “Pengaruh vs. Hubungan”

  1. thz-fenrir says:

    saya sebagai monyet yg namany disadur buat bkin postingan ini mah mrasa agk2 di-edit ieu kata2na. coz gw blg kan cara ngebedain-ny 2 teh itu.

    HOWEVER, it’s also another great example to explain this thing, although i feel the students should have known the diffrence between these 2 words. but sayangny tidak :(, so itulah slh 1 gunany postingan & blog ini 🙂

  2. beb says:

    tenkyu gan ……. jd bisa garap tugas hwehe

  3. Adhitya says:

    Mantaf gan informasinya, Penjelasannya singkat, kocak dan mengena di otak gua.
    Alhamdulillah bisa menambah wawasan gua tentang perbedaan Pengaruh Vs Hubungan.

  4. menda says:

    trimakasih atas informasinya mengungkap hubungan dan pengaruh

  5. Jensen says:

    Jadi cerah nih 😀

  6. erdian says:

    thanks brow..walau gue belum dapet teori tentang hypotesis (belum ngerti)

  7. paksyaf says:

    Klo path analisis digunakannya untuk effec apa corelation?

  8. natha says:

    Lumayan menyemangatiii.

    Drtd otak udh dong dong annn, rada tengkiu

  9. yoti says:

    sendok dan gula

  10. Uchan says:

    Damn, this simply explanation shocking me deep about how to easily explain the different between those research paradigm

    Thx a lot 😀

  11. uhuy says:

    thanks gan ilmunya buat bahan presentasi skripsi bab metodologi nih (kalo di tanya) 😀

  12. dastiko says:

    mas mau nanya ni tolong dijawab y, saya lagi galau bner ama pengaruh apa hubungan. judul penelitian saya pengaruh intensitas penggunaan internet terhadap minat baca buku.udah bener belum judul saya atau pake hubungan?. hubungan intensitas penggunaan internet dengan minat baca buku. yang bener yang mana ya mas, tlong dijawab mas ya. saya galau bener. mksh sblumnya. 🙂

  13. Hanif Zahidin says:

    hahah blog keren nih add ke favorit ah…. 😀
    thanks gan infonya… amat sangat berguna

  14. michelle says:

    Wiii…mantap pisan penjelasannya

  15. levin says:

    makasih, keren gan ilmunya… simple n gampang dipahamin..

  16. Elly Sumiati says:

    Makasih bisa diterima ilmunya.

Leave a Reply

See also: